KAI Daop 3 Cirebon Batalkan Perjalanan KA Ranggajati

oleh -144 views

CIREBON, (SGOnline).-

PT KAI menyesuaikan syarat naik kereta api jarak jauh dengan terbitnya SE Gugus Tugas Covid-19 No 9 Tahun 2020 tentang Kriteria dan Persyaratan Perjalanan Orang dalam Masa Adaptasi New Normal atau Kebiasaan Baru Menuju Masyarakat Produktif dan Aman Covid-19.

Penumpang yang akan naik kereta api jarak jauh tetap diharuskan menunjukkan surat bebas Covid-19 yang masih berlaku saat boarding. “Namun, sesuai SE No 9 Tahun 2020, masa berlaku hasil PCR dan rapid test kini diperpanjang menjadi 14 hari sejak hasil tes dikeluarkan,” ujar Manager Humas PT KAI Daop 3 Cirebon, Luqman Arif.

Dengan diperpanjangnya masa berlaku hasil tes, penumpang yang akan melakukan perjalanan pulang pergi dalam rentang waktu singkat, tidak perlu melakukan tes ulang selama memiliki hasil tes Covid-19 yang masih berlaku.

Setiap penumpang yang melakukan perjalanan, tetap wajib mematuhi protokol kesehatan, yaitu memakai masker, jaga jarak, mencuci tangan, serta menginstall aplikasi Peduli Lindungi.

Secara umum, seluruh penumpang kereta api diharuskan dalam kondisi sehat, memiliki suhu tubuh maksimal 37,3 derajat celsius, serta memakai pakaian lengan panjang atau jaket.

“KAI berkomitmen untuk mematuhi seluruh protokol kesehatan yang diterapkan pemerintah agar kereta api menjadi moda transportasi yang selamat, aman, nyaman, dan seluruh penumpang sehat sampai tujuan,” tandas Luqman.

Rendahnya okupansi

Selain itu, mulai 1-31 Juli 2020, KAI membatalkan perjalanan KA Ranggajati relasi Cirebon-Jember PP. “Pembatalan KA Ranggajati didasari rendahnya okupansi volume penumpang KA yang per tanggal 12 Juni 2020 mulai dioperasikan kembali pengoperasiannya,” ungkap dia.

Luqman menjelaskan, selama 17 hari beroperasi dari 12-28 Juni 2020, KA Ranggajati hanya melayani penumpang naik sebanyak 448 orang atau rata-rata 26 orang per hari yang naik dari Stasiun Cirebon.

Dengan dibatalkannya perjalanan KA Ranggajati, maka per 1 Juli 2020 di wilayah Daop 3 Cirebon, KAI hanya mengoperasikan total 8 perjalanan KA atau 6% dari total 134 KA penumpang reguler yang beroperasi di wilayah Daop 3 Cirebon.

Delapan KA yang beroperasi tersebut, meliputi KA Bengawan (2 KA), KA Tegal Ekspres (2 KA), dan KA Kaligung (4 KA).

Kebijakan pembatalan maupun pengoperasian kembali perjalanan KA ini akan terus dievaluasi dari waktu ke waktu dengan mempertimbangkan perkembangan situasi di lapangan.

“KAI memohon maaf kepada calon penumpang KA atas pembatalan perjalanan KA Ranggajati. Hal ini bertujuan sebagai upaya dalam menghentikan penyebaran Covid-19 dan menuju masyarakat aman Covid-19,” ujar Luqman. (Rilis/Andi/SGO)