Pasien Positif Covid-19 Membaik, 15 Tenaga Kesehatan Tetap Diisolasi

oleh -27 views
Deden Bonni Koswara

INDRAMAYU, (SGOnline).-

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Indramayu, Deden Bonni Koswara menegaskan, 1 PDP yang positif covid-19 saat ini kondisinya membaik. Namun demikian, guna mencegah penyebaran covid-19, pihaknya mengisolasi 15 tenaga kesehatan yang terlibat langsung dengan pasien tersebut.

“Dengan adanya 1 kasus positif covid-19 ini, jumlah orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) di Kabupaten Indramayu mengalami peningkatan dibandingkan sebelumnya,” kata dia di ruang kerjanya, Kamis (9/4/2020).

Deden Bonni Koswara menjelaskan, jumlah ODP mengalami peningkatan 14 orang dari sebelumnya 368 orang menjadi 382 orang. Sedangkan PDP dari 26 orang menjadi 32 orang atau mengalami penambahan 6 orang terdiri dari 2 laki-laki dan 4 perempuan.

Sebagai langkah antisipasi, pihaknya telah melakukan tracing (penelusuran) dan tracking (pelacakan) terhadap keluarga dan teman-teman pasien yang terkonfirmasi positif covid-19 yang disampaikan pada Rabu lalu. Berdasarkan pengakuan keluarganya, orang tersebut pulang dari Tanjung Balai Karimun, Kepulauan Riau, bukan Batam, seperti pengakuan sebelumnya dan bekerja di salah satu rumah makan.

“Bersama dengan temannya, pasien pada tanggal 25 Maret 2020 mereka pulang dan turun di Bandara Soekarno-Hatta dan menuju ke Indramayu menggunakan mobil sewaan (carter) dengan pengemudi dari Kabupaten Indramayu,” terang Deden Bonni Koswara.

Keluhan belum berkurang

Selanjutnya, pada 26 Maret 2020, pasien memeriksakan diri pada salah satu tenaga kesehatan dengan keluhan panas, batuk, dan sesak. Sampai dengan tanggal 27 Maret 2020, keluhan tersebut belum juga berkurang. Pasien lantas dirujuk ke RSUD Pantura MA Sentot Patrol yang kemudian di rujuk ke RSUD Indramayu sebagai rumah sakit rujukan Covid-19.

“Sampai Kamis pasien masih di RSUD Indramayu dengan badan panas, sementara batuk dan sesak sudah mulai membaik. Kita juga sudah melakukan kontak dengan Dinkes Kepulauan Riau,” jelasnya.

Atas temuan itu, tim gugus tugas melakukan rapid test terhadap 10 orang yang terdiri dari keluarga dan temannya yang ikut bersama ketika pulang ke Indramayu, dan kepada 20 orang tenaga medis yang ada di RSUD Pantura MA Sentot Patrol. “Hasil rapid tes kepada mereka semuanya negatif,” terang Deden.

Sementara itu, bagi 15 tenaga kesehatan yang ada di RSUD Indramayu yang pernah kontak langsung dengan pasien terkonfirmasi positif covid-19 saat ini tengah dilakukan isolasi selama 14 hari di ruang Kijang Kencana 1. “Ruangan Kijang Kencana 1 saat ini kami khususkan sebagai tempat isolasi para tenaga medis yang pernah kontak langsung dengan pasien terkonfirmasi positif covid-19,” ungkapnya. (Ratno/SGO)